Membership
Lupa password?
Profil

Soimah Pancawati Sinden Kosmopolit yang Ndesit (2)
Selasa, 28 Juni 2011
Soimah

Foto: Daniel Supriyono

Soimah melanjutkan pendidikan di kota budaya, Jogja. Kiprah seninya tak terbendung. Bahkan, melanglang ke panggung nasional. Meski namanya kian melejit, Soimah tak lantas berubah. “Aku masih tetap ndeso,” katanya.

Aku punya tante, namanya MM Ngatini. Dia penari yang nyantrik  atau berguru di padepokan tari Bagong Kussudiardjo, Yogyakarta. Tanteku ini termasuk murid kesayangan Pak Bagong. Tante menikah dengan Heru Handono Warih, keponakan Pak Bagong. Sekarang, Tante jadi pelatih tari di padepokan tari yang kondang itu.

Nah, mengetahui bakat seniku semasa masih SD, Tante menyarankan agar aku melanjutkan pendidikan di Jogja. Karena aku masih kecil, ketika itu Tante hanya berkata sambil lalu saja.

Sampai suatu ketika, Ibu melahirkan Si Bungsu Sinta Fitriani tahun 1992. Tante Ngatini yang saat itu belum dikaruniai momongan, ingin merawat Sinta. Semula, Ibu menolak. Namun Tante mengancam, “Kalau tidak diperkenankan, Tante akan nglalu (bunuh diri). Tante merasa putus asa karena sudah sembilan tahun menikah belum juga punya anak. Kehadiran Sinta diharapkannya jadi pancingan.

Ibu memperkenankan dengan syarat, bila Tante sudah punya anak, adikku akan dikembalikan. Umur enam bulan, adikku diboyong Tante. Awalnya, Ibu ikut ke Jogja karena belum bisa pisah dari Sinta. Belakangan memang benar, pancingan itu berhasil. Tante pun akhirnya punya dua anak.

Begitulah, sampai sekitar tiga tahun kemudian, aku tamat SMP tahun 1995. Tante kembali menyarankan aku untuk meneruskan sekolah di Jogja. Ibu mengizinkan, sekaligus aku bisa momong dan menemani Sinta.

Mulailah aku tinggal bersama Tante di Dusun Kembaran, Kasihan, Jogja, berada satu kompleks dengan padepokan tari Pak Bagong. Sebenarnya, aku ingin masuk SMKI (Sekolah Menengah Karawitan Indonesia) jurusan tari. Namun, jurusan tari sudah penuh. Daripada mesti menunggu setahun lagi, aku masuk jurusan karawitan. Toh, untuk tari, aku bisa belajar di padepokan Pak Bagong.

Soimah panggung

Tak kusangka, aku mampu tampil di panggung nasional (Foto: Daniel Supriyono)

Langganan Juara

Di jurusan karawitan, aku belajar menabuh semua alat gamelan, mulai saron, bonang, demung, dan lain-lain. Kadang, di padepokan aku juga ikut menabuh gamelan, mengiringi para penari. Meski bukan cantrik , aku juga ikut belajar tari pada Tante. Setiap jam 5 pagi, aku ikut para cantrik  belajar olah tubuh. Teknik ini dipelajari agar tubuh terasa ringan, biar tak gampang capek saat menari. Cukup banyak tarian kreasi baru karya Pak Bagong yang aku kuasai. Bahkan, beberapa kali aku ikut pergelaran tari di berbagai acara, seperti Bhayangkara Emas dan Sea Games. Saat itu, Pak Bagong, kan, sering dapat tanggapan menggelar acara tari kolosal.

Selama di Jogja, aktivitas seniku memang kian terasah. Apalagi, Tante rajin mendaftarkan aku ikut berbagai lomba. Aku pun sering jadi juara, misalnya Juara 1 lomba nyanyi Bintang Karaoke Dangdut se Jateng-DIY, Juara 1 Bintang Televisi, dan Juara Dara Ayu.

Kebisaanku di berbagai bidang seni membuatku dilirik kakak kelas untuk ikut pergelaran wayang. Baik sebagai penabuh gamelan maupun nembang. Beberapa kali aku ikut pentas bersama dalang wayang kulit Ki Sutono Hadisugito dan Ki Seno. Keduanya kini dikenal sebagai dalam walang kulit yang ngetop.

Sungguh, aku merasa beruntung tinggal bersama Tante yang amat mendukungku. Tante selalu menyarankan agar aku bergaul dengan berbagai komunitas seni. Mulai teater, tari, ketoprak, sampai lukis. Aku sering menghadiri acara-acara seni. Lebih beruntung lagi, aku tinggal di padepokan seni yang benar-benar membuatku terlibat langsung di berbagai pergelaran.

Aku pernah diajak Otok Bima Sidharta, putra Pak Bagong yang juga musisi tradisional. Dia bikin kelompok kesenian Pek Bung. Aku ikut menabuh alat musik dan menyanyi. Lalu, aku diajak Mas Jaduk Ferianto di Kua Etnika dan Sinten Remen. Juga ikut akapela Mataraman yang dipimpin Mas Pardiman.

Kelak kemudian hari, aku juga tampil bersama Jogja Hiphop Foundation (JHF). Ini kelompok yang unik, yaitu rap dengan bahasa Jawa. Mas Marzuki sebagai ujung tombak hiphop mengajakku tampil bersama. Kami tampil di berbagai acara seni di Jogja dan luar kota, bahkan sampai ke Singapura. Tahun ini, kami akan tampil di Amerika.

Soimah dan kel

Kedua anakku juga sudah menunjukkan bakat senang peda kesenian (Foto:Dok Pri)

Pentas Saat Hamil Tua

Di antara semua aktivitas seni yang kuikuti, yang paling menonjol, ya, menyanyi. Namaku makin dikenal setelah Manthous memperkenalkan musik campursari. Musik ini begitu cepat menjamur di Jogja dan sekitarnya. Bahkan nyaris setiap kampung punya kelompok campursari, salah satunya kelompok Arga Laras. Kebetulan pimpinan Arga Laras bertetangga dengan dosenku di ISI (setamat SMKI, aku melanjutkan di ISI, Jurusan Karawitan.)

Dari dosenku inilah aku kemudian ikut Arga Laras. Sebenarnya, aku mau dikontrak, tapi aku enggak mau. Aku lebih senang freelance . Selain itu, aku ikut campursari Jampi Stres. Dengan dua kelompok inilah aku sering tampil. Selebihnya, aku jadi bintang tamu grup-grup lain, juga jadi bintang tamu pergelaran wayang.

Honorku meningkat terus. Mulai dari Rp 50 ribu sampai Rp 300 ribu. Bahkan, banyak permintaan yang mau menanggap grup campursari asalkan ada Soimah. Kalau sudah begitu, aku mendapatkan honor khusus. Tahun-tahun itu merupakan top-topnya campursari. Hampir tiap hari aku pentas di berbagai acara. Mulai dari hajatan sampai acara berbagai instansi. Bahkan, jika waktunya memungkinkan, sehari bisa lebih dari satu kali pentas. Begitu gencarnya permintaan, dalam seminggu aku bisa menolak belasan tawaran pentas.

Tahun 2006-2007, honorku bisa mencapai Rp 5 juta. Sempat, sih, aku break  pentas saat melahirkan. Oh ya, tahun 2002 aku menikah dengan Koko, adik kelasku di SMKI. Kami delapan tahun pacaran. Koko ini teman senasib saat aku nyinden dulu. Jika aku nyanyi, Koko selalu jadi bagian transportasi.

Saat usia kandungan empat bulan, aku masih ikut pentas. Bahkan, ada orang yang fanatik sama Soimah. Dia punya nazar, saat menikah harus mengundang Soimah. Pas dia menikah, usia kandunganku sudah masuk sembilan bulan. Sebenarnya, aku mau menolak. Tapi, karena dia punya nazar seperti itu, jadilah aku tetap nyanyi dalam kondisi hamil besar.

Gara-gara laris pentas berbagai acara, kuliahku sampai keteteran. Aku sering membolos. Akhirnya, aku putus kuliah di semester enam karena banjir tanggapan. Mau meneruskan lagi, sudah telanjur malas.

Di masa itu, aku mendapat tawaran mengisi program teve lokal. Di TVRI Jogja, aku terlibat di acara bernama Obrolan Angkring . Aku tampil bersama pelawak Jogja antara lain Mbok Beruk, Dalijo, Joned, dan seniman lainnya.

Masih di TVRI, aku memperkuat acara Plengkung Gading , semacam program talkshow yang diselingi campursari. Satu lagi, aku rutin mengisi acara Pangkur Jenggleng bersama pelawak senior Ngabdul. Untuk teve swasta Jogja TV, aku jadi pembawa acara Klinong-Klinong Campursari  bersama Dimas Tejo.

Suami dan Kru

Aku ditemani suami dan kru, tinggal di apartemen untuk keperluan syuting selama di Jakarta (Foto: Daniel Supriyono)

Panggung Nasional

Tidak hanya nyinden , aku juga ikut pentas ketoprak keliling ke 14 kota bersama Komunitas Contong. Format pertunjukannya seperti ketoprak humor. Selain menyanyi, aku juga jadi pemain utamanya. Aku, sih, merasa semua mengalir saja. Mungkin bisa disebut beruntung. Padahal, jika mau jujur, aku merasa belum pintar jadi pemain ketoprak. Jarang juga anak muda sepertiku yang nyemplung  jadi pemain. Jadi, akulah yang dipilih oleh para seniman senior itu. Kesempatan tampil bersama para senior itu kumanfaatkan untuk terus belajar. Merekalah yang jadi guruku.

Kiprahku di berbagai aktivitas seni, rupanya menarik berbagai media untuk meliputku. Dari sinilah namaku mulai dikenal di pentas nasional. Imbas positifnya, aku mendapat tawaran dari Anteve untuk ikut dalam program Seger.  Program ini bertahan sampai tiga tahun. Setelah Lebaran lalu, Seger tak lagi tayang. Meski begitu, aku masih menerima berbagai tawaran untuk acara teve, seperti MNC TV dan jadi bintang tamu berbagai acara stasiun teve lain.

Kiprah di dunia hiburan nasional inilah yang membuatku harus wira-wiri Jogja-Jakarta. Aku memang memilih untuk tetap tinggal di Jogja. Aku baru ke Jakarta ditemani suami, bila ada syuting atau ada order pentas. Untuk aktivitas di Jakarta, aku menyewa apartemen untuk istirahat. Begitu syuting selesai, aku balik lagi ke Jogja, berkumpul bersama dua anak lelakiku.

Yang cukup gres, beberapa waktu lalu aku diajak Butet Kertaredjasa, ikut pentas Laskas Dagelan bersama para pelawak Jogja dan Jogja Hiphop Foundation di Taman Ismail Marzuki. Wah, senang sekali pentas dua hari sukses banget. Penontonnya membludak. Bahkan, sampai harus ada jadwal tambahan pentas.

Mungkin gara-gara aku kerap tampil di Jakarta, teman-teman dengan nada bercanda meledekku sebagai sinden kosmopolit. Aku membalasnya, memang aku kini kosmopolit, tapi tetap ndesit alias ndeso . Ya, meski aku sudah pentas di ajang nasional, aku tetap tak bisa meninggalkanku gayaku yang ndeso ini. Ha... ha... ha... Aku tak mau berpura-pura. Begitulah aku. Dalam berkesenian, aku akan mengalir saja. Terus mengalir…

 Henry Ismono

Views : 20763

blog comments powered by Disqus