Membership
Lupa password?
Peristiwa

Katering Khusus Bayi Sehat, Murah dan Tak Repot
Minggu, 12 Juni 2011
Siti Aisyah

Foto: Gandhi Wasono M

Bagi para ibu yang mengalami kesulitan membuat makanan untuk buah hatinya, saat ini tak perlu repot lagi. Sebab, kini sudah ada katering yang menyediakan makanan sehat khusus untuk bayi. Tentu, dengan kemasan yang lebih higienis serta gizi yang mencukupi.

Selama ini, bisnis katering identik dengan menyediakan menu-menu makanan orang dewasa. Namun, saat ini bisnis katering tak melulu untuk orang dewasa, melainkan juga ada yang khusus untuk memenuhi kebutuhan bayi.

Siti Aisyah (21), pemilik katering bayi Nutrikidz mengakui, saat ini usahanya semakin hari semakin berkembang. Padahal, awalnya ia tak menyangka usahanya diminati banyak orang seperti sekarng ini. “Tiga bulan pertama saya buka, nyaris frustasi, sebab tiga bulan itu hanya melayani tiga orang pelanggan saja,” kata wanita asal Rengel, Tuban (Jatim).

Menurut Siti, ide membuat katering makanan bayi ini sebenarnya sudah muncul sejak dirinya masih berpacaran dengan Prasetyo (28), pria yang kini menjadi suaminya. Sejak Prasetyo kuliah di Fakultas Ilmu Budaya, Unair, setiap bertemu Siti selalu membicarakan lapangan pekerjaan apa yang bisa kira-kira dilakukan kelak setelah mereka berumah tangga.

Dari berbagai topik yang dibicarakan itu, kemudian muncul ide membuat katering makanan bayi. Gagasan itu ada, selain Siti menyukai dunia anak, juga kebetulan kuliah di Fakultas Kesehatan Masyarakat, yang juga mempelajari soal makanan. “Waktu itu kami berpikir, selama ini katering, kan, selalu untuk orang dewasa. Dan rasanya di Surabaya hampir tidak ditemukan katering untuk bayi,” timpal Prasetyo yang menemani Siti.

Bila dipikir, lanjut Prasetyo, katering bayi tidak kalah pentingnya, mengingat orangtua harus selalu memenuhi gizi demi tumbuh kembang bayinya. Selama ini, kebiasaan orangtua seringkali malas membuatkan makanan, sehingga mengantinya dengan membelikan bubur bayi instan yang ada di toko-toko. “Padahal, kita tahu sebagus-bagusnya makanan instan, tetap saja ada bahan pengawetnya, dan itu pasti tidak baik bagi bayi,” papar Prasetyo yang tinggal Perum Deltasari Indah D. 334, Sidoarjo.

Setelah mereka menikah, ide membuat katering itu kemudian diikutkan dalam lomba planning bussiness  yang diadakan Kementerian Pemuda dan Olahraga. Setelah melalui seleksi yang diikuti ratusan peserta, Siti dan Prasetyo masuk dalam tujuh besar, bahkan kemudian dinobatkan sebagai juara pertama. “Rasanya bangga sekali. Saya tak menyanga bisa sampai terpilih,” ujar Siti yang ketika mendapat hadiah uang tunai sebesar Rp 20 juta.

Setelah menjadi juara, Siti dan Prasetyo lantas berpikir, alangkah sayangnya jika usaha katering itu hanya sebagai ide bisnis saja, tapi tidak diwudjudkan. “Dengan tekad bulat, pada 2009 pas kami baru saja menikah, kami membuka usaha ini,” kata Siti. Untuk mempromosikan usaha barunya, Prasetyo kemudian membuatkan brosur yang kemudian disebarkan ke rumah-rumah.

Bubur Daging Sayur

Foto: Gandhi Wasono M

Harga Murah

Dalam membuat menu makanannya, lanjut Siti, dirinya tak menemui masalah, mengingat ia kuliah di bidang yang pas dengan usahanya. “Apalagi saya juga hobi masak, sekaligus senang dengan dunia bayi,” imbuh Siti.

Sayang, rencana itu tak berjalan mulus pada awalnya. Karena belum pernah ada katering bayi di Surabaya, masyarakat belum begitu percaya. Yang sering dijadikan kekhawatiran para ibu-ibu adalah soal kebersihan, mengingat pencernaan bayi sangat sensitif. Namun, hal itu tak membuat Siti dan Prasetyo putus asa. Ia berusaha membuat makanan bayi sebaik mungkin.

Namun, Siti masih ingat persis, pada tiga bulan pertama, ia nyaris ingin menyerah, mengingat hanya punya tiga orang pelanggan. “Jasa antar kateringnya, saya sendiri yang melakukannya, sekalian berangkat kuliah,” cerita Siti yang memang masih berstatus sebagai mahasiswa.

Berkat ketekunan mereka berdua, lambat laun dibantu promosi mulut ke mulut, hingga saat ini sedikitnya sudah ada 60 pelanggan katering bayi milik Siti dan Prasetyo. “Untuk satu pelanggan, minimal langganan dua kali makan, pagi dan sore,” papar Prasetyo.

Katering bayi tentu berbeda beda dengan katering pada umumnya. “Kalau orang dewasa, makan makanan yang rasanya enak atau tidak, kan, bisa komentar. Sementara bayi, kan, tidak demikian,” papar Siti.

Untuk mengetahui selera makan setiap bayi, setelah menerima pesanan harus mengadakan “wawancara” dengan orangtua bayi. Tujuannya, untuk mengetahui latar belakang selera makanan bayi sebelumnya. “Contohnya, kalau bayi sebelumnya sudah pernah diberi bubur instan, pasti akan menolak saat diberi asupan yang berasa tawar. Untuk menyiasatinya, asupannya harus diberi sedikit rasa, asin atau manis,” jelas Siti sambil menjelaskan, makanan bayi yang paling bagus adalah tanpa rasa.

Setelah usahanya makin berkembang, menu yang ditawarkan Siti pun semakin variatif. Di antaranya tim ayam wortel, tim ayam tomat, tim ayam brokoli, tim ayam labu, tim daging jagung, tim daging bayam, tim daging kentang, buncis, bayam merah, keju, juga ikan.

Uniknya, Siti tak mematok harga tinggi. Ia menjual tiga porsi berbeda. Porsi mini seharga Rp 2.500, porsi sedang Rp 3.800, dan porsi besar Rp 5.000. “Tapi, harga itu masih belum termasuk ongkos kirim,” timpal Prasetyo yang selalu mengusahakan pengantaran ke rumah pelanggan sebelum pukul 07.00.

Puji

Foto: Gandhi Wasono M

Katering Bayi Happy Mommy Berawal dari Kesulitan

Sementara Puji Estirtanti (34), pemilik katering bayi Happy Mommy memiliki latar belakang berbeda ketika mendirikan usaha sampingan itu. Menurut ibu satu anak ini, ia memiliki pengalaman pribadi kesulitan memberikan makanan yang istimewa bagi anaknya. Tanti, sapaannya, dulu tinggal di Jakarta, dan setelah menikah ikut suami menetap di Surabaya. “Di Jakarta, katering bayi mudah didapat. Tapi, begitu saya pindah ke Surabaya, kesulitan mencarinya,” ujar wanita yang bekerja sebagai staf HRD di perusahaan logistik alat berat.

Di tengah kesulitan, ia lalu iseng mencoba menjual tepung bahan makanan bayi. “Tapi, lagi-lagi teman-teman saya di Surabaya merasa kurang familiar. Sebaliknya, saya justru diminta membuatkan bubur dari tepung itu. Nah, dari situ saya langsung berpikir, sekalian saja saya membuat katering bayi,” imbuh wanita yang bersuamikan seorang dokter. Sejak itulah, Tanti membuka usaha sambilan membuat bubur bayi hingga saat ini. “Sekarang, selain bisa memberikan makanan untuk anak sendiri, saya juga bisa menjualnya untuk orang lain.”

Soal resep, karena Tanti merasa tak terlalu mengetahui persis cara membuat makanan bayi, kemudian belajar dari buku resep karya Wied Harry Ariadji, ahli food combining . “Sebenarnya, setiap ibu pasti bisa membuat makanan bayi. Cuma persoalannya, makanan bayi harus selalu fresh  tapi dengan porsi yang kecil. Daripada repot, lebih baik pakai jasa katering saja. Harganya murah, sehat, dan tidak repot,” papar sarjana psikologi yang tinggal di Deltasari Indah AA No. 08, Waru, Sidoarjo.

Sebagai sarana promosi, Tanti memasukkan nama usahanya ke milis yang diikutinya. Secara kebetulan, dirinya merupakan anggota Asosiai Ibu Menyusui Inddonesia (AIMI). Namun, Tanti mengakui, karena katering yang dikelolanya ini merupakan pekerjaan sampingan, maka ia tak bisa memiliki jumlah pelanggan terlalu banyak. Saat ini, ia memiliki pelanggan tak lebih dari 10 orang. “Sering dapat permintaan, tapi karena pengirimannya jauh, terpaksa kami tolak,” kata ibu dari Schvarla Surya Suharto (16 bulan).

Tanti menyediakan berbagai menu, seperti bubur susu, bubur saring, tim nasi saring, juga kobinasi ikan salmon, daging ayam dan lainnya. Mengingat bayi masih sangat peka, ia harus berhati-hati dalam mencari bahan bakunya. Untuk ayam dan telur, ia sengaja menggunakan telur dan ayam kampung dengan tujuan menghindari alergi. Demikian pula untuk ikan salmon, ia gunakan yang benar-benar segar. “Ikan salmon, kan, ada makasa kadaluwarsanya,” imbuh Tanti yang menjual satu porsi makanan bayi
Rp 6.500.

Gandhi Wasono M

Views : 6416

blog comments powered by Disqus