Membership
Lupa password?
Peristiwa

Duh...Suami Selingkuh, Istri Polisi Bunuh Diri
Minggu, 03 Maret 2013
bunuh diri

Ilustrasi

Seorang istri polisi bernama Lisma (35) ditemukan tewas di kediamannya BTN Kendari Permai, Kelurahan Padaleu, Kecamatan Kambu, Kota Kendari, Jumat (1/3/2013) petang.

Ia tewas bunuh diri karena diduga menenggak cairan pembersih lantai yang dicampur ekstrajoss di dalam kamarnya. Warga baru mengetahui kejadian itu setelah anak sulung korban keluar rumah sambil berteriak minta tolong.

Mendengar teriakan itu beberapa orang tetangga korban langsung masuk ke dalam rumah dan mendapati mulut istri polisi berpangkat bripka itu sudah mengeluarkan busa warna putih.

"Kami mendengar teriakan minta tolong, ibu RT dan beberapa tetangga yang lain masuk ke rumah dan saya mengambil kelapa dan berusaha menolongnya. Tetapi korban sudah lemas dan tidak bernafas," tutur salah seorang tetangga korban yang enggan menyebutkan namanya, di BTN Kendari Permai, Sabtu (2/3/2013).

Di dekat korban ditemukan gelas yang digunakan untuk meminum cairan beracun itu. Saat kejadian suami korban anggota polisi berpangkat bripka dengan inisial D sedang tidak berada di rumahnya. Kemudian jenazah korban dibawa ke rumah keluarganya di Kelurahan Lapulu Kota Kendari untuk dimakamkan. Korban meninggalkan dua orang anak putra putri berumur 9 tahun dan 2 tahun.

Di tempat berbeda, Mulyanti salah seorang rekan korban mengatakan, korban sedang hamil 6 bulan, orangnya pendiam dan tenang. Ia menduga, tindakan nekat bunuh diri oleh Lisma karena suaminya ketahuan selingkuh.

"Lisma sudah pernah melaporkan perbuatan suaminya ke atasannya di Polda, tetapi tidak ditindaklanjuti. Dia (Lisma) stres mungkin dan tidak tempatnya curhat, lalu berpikir pendek dengan bunuh diri," tuturnya.

Kasat Reskrim Polresta Kendari AKBP Rofiqah mengatakan, pihaknya telah meminta keterangan tiga orang saksi yang merupakan tetangga korban. "Kami masih menyelidiki penyebab pasti kematian korban, sambil menunggu hasil visum dokter. Yang pasti sudah ada tiga orang yang dimintai keterangan, yakni ibu RT dan dua orang ibu yang melihat pertama korban meninggal setelah anaknya berteriak minta tolong," ujarnya.

Rofiqah mengatakan, saat ini suami korban belum akan diperiksa. Pihaknya harus berkoordinasi dengan Polda Sultra, sebab suami korban berdinas di Polda Sultra Satuan Narkoba.

Sumber: Tribunnews

Views : 3253

blog comments powered by Disqus