Membership
Lupa password?
Anak

Omega-3 Tak Menjamin Cerdas
Sabtu, 04 September 2010
Anak Omega 3

U ntuk jadi cerdas, si kecil perlu mendapat banyak rangsangan. Lagi pula, bila Omega-3 di konsumsi tak seimbang dengan Omega-6 dan zat gizi lainnya, hasilnya malah membahayakan.

Saat ini, di pasaran semakin banyak dijumpai produk makanan bayi, baik susu maupun makanan tambahan, yang berlabel "Plus Omega-3" atau "Plus DHA". Konon, Omega-3 dan DHA bermanfaat bagi perkembangan kecerdasan bayi. Sebenarnya, apa, sih, yang dimaksud Omega-3 dan DHA?

"Omega-3 itu nama umum asam alfa-linolenat sedangkan DHA merupakan senyawa turunan dari alfa -linolenat," jelas Mohamad Harli . Yang dimaksud Omega adalah nama kelompok asam lemak tak-jenuh majemuk berantai panjang (polyunsaturated fatty acids, PUFA)  dengan panjang rantai karbon dari 18-22 (C18-22). Selain Omega-3, masih ada 2 macam Omega lagi, yaitu Omega-6 (asam linoleat ), dan Omega-9 (asam oleat ).

Namun, dari ketiga Omega tersebut, yang utama hanyalah Omega-3 dan Omega-6 karena merupakan asam lemak esensial dan sangat diperlukan oleh tubuh. "Sayangnya, tubuh manusia tak membentuk asam lemak esensial, sehingga harus dipasok dalam bentuk yang terdapat pada makanan atau bisa ditambahkan pada makanan tertentu," lanjut Sarjana Gizi Masyarakat dan Sumber Daya Keluarga dari IPB ini. H

ARUS SEIMBANG

Omega-3, terang Harli, akan diproses menjadi tiga bentuk senyawa aktif, yaitu asam lemak DHA (dokosaheksaenoat ), EPA (eikosapentaenoat ), dan LNA (asam alfa-linolenat). Sedangkan Omega 6 menghasilkan senyawa aktif asam lemak LA (linoleat ) dan asam lemak AA (arakhidonat ). Bila diibaratkan kue, Omega-3 dan Omega-6 adalah tepung, telurnya atau bahan dasar pembuat kue. Sedangkan bentuk jadinya atau kuenya adalah DHA, EPA, LNA, LA, dan AA. Sementara proses pembuatannya, seperti mengaduk, mencampur, dan lainnya, adalah proses di dalam tubuh yang disebut elongase dan desaturase.

"Asam-asam lemak esensial dan turunannya ini mempunyai fungsi sendiri-sendiri dan saling bekerja sama satu sama lain demi keseimbangan. Oleh karena itu, pasokannya dari makanan juga harus seimbang," jelas Harli. Bila hanya salah satu senyawa saja yang diutamakan, misalnya DHA saja, akibatnya akan merusak keseimbangan dalam tubuh dan akan mengganggu proses biokimia lainnya. DHA, jelas Harli lebih lanjut, bila dalam jumlah seimbang akan memiliki peranan menyehatkan peredaran darah karena mekanisme kerja DHA adalah melebarkan pembuluh darah dan menghambat penggumpalan darah.

"Tapi kalau kelebihan, malah akan membuat darah terlalu encer. Akibatnya, ketika diperlukan penggumpalan atau pembekuan darah seperti saat tengah menjalani operasi, maka darah jadi sulit menggumpal." Celaka, kan! Selain itu, tak berbeda jauh dengan efek susu formula secara umum, kelebihan DHA juga dapat membuat kegemukan pada bayi. "Memang, bayi yang menyusu ASI juga akan menjadi gemuk namun tak berlebihan alias normal. Hal ini disebabkan, ketika ia banyak bergerak, berat badannya akan cepat menyusut," jelas Harli.

Tak demikian halnya dengan bayi yang mengkonsumsi susu formula, "gemuknya tak sehat seperti gemuk berair dan itu bisa berlanjut terus hingga dewasa bila tak diwaspadai dan dikontrol konsumsinya." Itulah mengapa, Harli menganjurkan agar susu formula ditambahi DHA harus dikonsumsi sesuai petunjuk/aturannya.

TAK MENJAMIN CERDAS

Memang, diakui Harli, DHA mempunyai manfaat besar bagi proses tumbuh kembang sel-sel otak dan retina janin maupun bayi. "Senyawa ini diperlukan dalam proses pembentukan, pertumbuhan, dan perkembangan sel-sel otak serta saraf sejak masa pembentukan janin hingga anak berusia 2 tahun." Jadi, kekurangan DHA pada saat-saat tersebut akan ditandai dengan rendahnya kemampuan kognitif dan intelektual anak. Tapi bukan berarti DHA lalu menjadi sangat super. "Karena dalam proses tumbuh kembang sel-sel otak pada bayi, DHA sebenarnya tak bekerja sendiri, seperti zat gizi kalori-protein, mineral yodium, zat besi, vitamin A," jelas peneliti Omega-3 di daerah Magelang tahun 1994-1997 ini.

Selain itu, kecerdasan pun sebenarnya dipengaruhi banyak faktor. Salah satunya ialah rangsangan dari lingkungan. "Justru 90 persen aspek kecerdasan seseorang ditentukan oleh pengalaman hidupnya," ujar Harli. "Walaupun bahan dasarnya bagus, artinya zat gizinya cukup, namun bila bayi tak dirangsang dengan lingkungan yang menunjang dan menantang proses berpikirnya, maka akan percuma saja," lanjutnya.

Misal, seorang bayi yang bergizi baik tapi karena terlalu dilindungi oleh orang tuanya, bisa saja ia kemudian jadi penakut terhadap lingkungan sehingga perkembangan kecerdasannya pun terhambat. Jadi, Bu-Pak, selain tersedia materi dasar berupa sel-sel otak yang optimal, kecerdasan tetap harus dirangsang dengan berbagai pengalaman lingkungan setelah bayi lahir.

Lagi pula, berdasarkan penelitian tak ada perbedaan dampak yang nyata terhadap psikologis bayi antara yang mengkonsumsi susu formula dengan DHA dan tanpa DHA. "Baik tingkat kecerdasannya, mental, maupun psikomotoriknya tak berbeda, kok, bila lingkungannya mendukung masa-masa perkembangan sang anak," ujar Harli. Hal ini disebabkan turunan Omega-3 dan Omega-6 dapat diolah tubuh sesuai keperluannya, asalkan bahan baku atau prekusornya berupa asam linoleat  dan linolenat  dari makanan sudah ada.

"Jadi, bila sebuah merek susu formula yang tak mencantumkan DHA namun dalam kandungannya terdapat asam lemak esensial berarti susu itu tak lebih jelek dari susu dengan DHA," tandas Harli. Pendeknya, baik susu formula dengan ataupun tanpa DHA, apabila dikonsumsi oleh bayi sehat, maka hasilnya akan sama. Yang beda cuma harga susunya, kok, Bu-Pak, jadi lebih mahal karena ada tambahan DHA-nya. Iya, kan!  

Faras Handayani

Views : 2231

blog comments powered by Disqus